SANGATTA – Wakil Bupati Kutai Timur (Kutim) Kasmidi Bulang melepas duta kemanusian yang akan diterjunkan kemasyrakat untuk memperkuat kapasitas warga dalam kesiapsiagaan dan tanggap bencana ,khususnya bahaya kebakaran, berkontribusi peningkatan kesiapan respon pertolongan pertama dan meningkatkan kualitas promosi Kesehatan, jumat (24/6/2022) di ruang Tempudau Kantor Bupati Kutim.

Kegiatan  ini dilaksanakan melalui program Kerjasama Korea International Cooperation Agency (KOICA) dengan Palang Merah Indonesia (PMI) Indonesia untuk membuat kegiatan sosial kemanusiaan, salah satunya adalah kegiatan KOICA Safety at Home dengan melibatkan 30 orang mahasiswa dari Sekolah Tinggi Agama Islam (STAIS) Kutim yang telah terseleksi sebagai duta kemanusiaan.

Disampaikan oleh Sekretaris PMI Kutim Wilhelmus Wio Doi, 30 mahasiswa duta kemanusian ini akan turun ke lima RT, yaitu di RT 03 Gang Masjid Desa Sangatta Selatan, RT 01 Desa Singa Gembara, RT 01 Dusun Danau Raya Desa Persiapan Pinang Raya, RT 05 di jalan Meranti gang Bengkirai Desa Swarga Bara dan RT 02 jalan Rawa Gabus Kelurahan Singa Geweh.

Sekretaris PMI Kutim Wilhelmus Wio Doi

“Di lima RT tersebut mereka akan memberikan pelatihan dasar kepada masyarakat terkait pertolongan pertama ilmu kebencanaan, pemadaman api ringan dan promosi kesehatan, yang masing-masing RT untuk 30 Kepala Keluarga (KK),” ujar Ewil sapaan akrabnya.

Dirinya menambahkan PMI Kutim sebelumnya mengusulkan STIPER, STAIS dan STIE dalam program KOICA ini, namun yang memenuhi persyaratan adalah STAIS, salah satunya karena memiliki unit kegiatan mahasiswa yaitu Korps Sukarela PMI dan secara kuantitas anggotanya cukup banyak. Sebelum diterjunkan ke masyarakat, Duta Kemanusiaan telah telah dibekali pengetahuan dengan mengikuti pelatihan kepalangmerahan.

Sementara itu Wabup Kasmidi Bulang yang juga sebagai Ketua PMI Kutim menyampaikan kegiatan ini merupakan program kerjasama dua negara, antara Korea dan Indonesia. KOICA merupakan organisasi kemanusian yang ada di Korea bekerjasama dengan PMI Pusat yang memberikan kuota di Kalimantan Timur (Kaltim)

Wakil Bupati Kutai Timur (Kutim) Kasmidi Bulang bersama duta kemanusian dari STAIS Kutim.

“Setelah diseleksi dari 10 Kabupaten/Kota yang ada di kaltim, alhamdullilah Kutai Timur bersama Berau yang terpilih. Tentunya dengan kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan kapasitas kita untuk memberikan edukasi dan wawasan kepada masyarakat,” ujar Kasmidi.

Dikatakan oleh Wabup, program ini sangat bagus dan bermanfaat, Pemkab Kutim dan PMI Kutim akan mengadopsi kegiatan ini dan melatih para relawan lebih banyak lagi untuk diterjunkan di 18 Kecamatan di Kutim.

“Hal ini dimaksudkan agar bisa merata pengetahuan masyarakat dalam nenanggulangi atau menghadapi bencana kebakaran dan sebagainya,” pungkas Kasmidi.

Wabup Kasmidi Bulang secara simbolis megalungkan tanda pengenal dan pemasangan topi kepada duta kemanusian Program KOICA Safety at Home.

Dikesempatan ini Wabup Kasmidi Bulang secara simbolis megalungkan tanda pengenal dan pemasangan topi kepada dua orang duta kemanusian yang akan terjun kemasyarakat. Kegiatan ini juga dirangkai dengan pemberian piagam penghargaan kepada lima RT yang telah berperan serta dan dukungannya sebagai tempat kegiatan Program KOICA Safety at Home. (G-S02)

Baca Juga : Koica for Kids PMI Kutim, Kasmidi : Edukasi Untuk Anak-anak Terkait Kebencanaan